Kenapa Sih Suasana Hati Kita Suka Berubah Gara-Gara Perilaku Orang Lain? Yuk, Bahas Bareng!

ยท

9 min read

Kenapa Sih Suasana Hati Kita Suka Berubah Gara-Gara Perilaku Orang Lain? Yuk, Bahas Bareng!

Yo, bro! Siapa di antara kita yang nggak pernah ngerasain suasana hati yang naik turun gara-gara perlakuan orang lain, ya? Gue yakin, hampir semua udah ngalamin ini. Kadang-kadang, kita lagi happy-happynya, tiba-tiba langsung down gegara ada yang bikin kesel. Emang, hal kayak gitu sering banget terjadi, kan? Nah, kali ini, gue mau ngasih 10 poin keren yang bisa jadi alasan kenapa suasana hati kita bisa berubah gara-gara ulah orang lain.

1. Sensitif terhadap Reaksi Orang Lain

Pertama-tama, bro, kita sering kali ngerasa sensitif banget sama reaksi orang lain terhadap kita, ya kan? Misalnya, lo lagi berharap dapat pujian atau apresiasi, tapi malah diabaikan atau diremehin, pasti bikin mood kita langsung drop, kan? Gue ngerti banget, itu bikin kita merasa kayak nggak dihargai atau nggak diakui sama orang lain, which sucks, bro.

Gak cuma itu, lo juga bisa langsung seneng atau sedih liat reaksi wajah atau kata-kata orang lain terhadap kita, nih. Kalo lo liat senyum atau denger pujian dari orang lain, wah pasti langsung bikin kita jadi happy dan mood langsung cerah, ya kan? Tapi kalo kebalikannya, liat ekspresi cuek atau denger komentar negatif, wah pasti bikin mood kita langsung turun, kayaknya.

Gue rasa hal ini emang sering banget dialamin sama semua orang, bro. Kita kayak tergantung banget sama validasi dari luar, padahal seharusnya self-worth kita nggak cuma tergantung dari gimana reaksi orang lain terhadap kita, tapi juga dari gimana kita liat diri kita sendiri, gitu. Jadi, kita harus belajar buat nggak terlalu terpengaruh sama reaksi orang lain, dan lebih fokus ke self-love dan self-acceptance, bro. Itu yang penting!

2. Terpengaruh oleh Perasaan Empati

Bro, kadang kita tuh ngerasa 'kepukul' sama emosi orang lain, tau ga? Contohnya, misalnya lagi liat temen yang lagi down, jujur ya, bawaannya juga jadi ikutan down. Rasanya kayak, "Bro, gue juga pengen bantu, tapi gimana ya?" Nah, begitu juga kalo liat temen lagi seneng, vibe-nya langsung berubah jadi ceria gitu. Kayak ada semacam 'koneksi emosi' gitu antara kita sama mereka, kan?

Jadi, pas lagi liat temen yang lagi kesusahan, kadang kita juga bawaannya jadi ngerasa miris atau khawatir banget sama dia. Kita tuh pengen bantu, tapi ya, kadang bingung cara yang pas buat ngebantu mereka. Sama halnya ketika liat orang lain lagi bahagia, suasana hati kita juga ikut terangkat, kayak dapet 'dosis' kebahagiaan gitu, kan?

Intinya, empati itu kayak jadi semacam pemicu yang bisa gantiin suasana hati kita, bro. Kita bisa ngerasain apa yang mereka rasain, dan itu langsung berdampak ke mood kita sendiri. Jadi, kalo lagi ngeliat temen lagi down, coba banget deh kasih support, bisa jadi itu yang bisa bantu banget buat ngerubah mood mereka dan mood kita juga jadi lebih baik.

3. Terpapar oleh Energi Negatif atau Positif

Kebanyakan orang kadang merasa mood-nya berubah-ubah, ya gak? Nah, salah satu penyebabnya bisa jadi gara-gara energi yang kita serap dari orang di sekitar kita. Gini, kalo lagi bareng sama temen yang ceria, yang penuh semangat, pasti kan kita juga jadi ikutan semangat? Rasanya kayak dapet suntikan kebahagiaan gitu, kan? Tapi sebaliknya, kalo kita lagi deket sama orang yang mood-nya lagi down, bawaannya jadi ikutan sedih atau stres gitu.

Percaya nggak, energi yang kita tangkep dari orang lain itu bener-bener bisa ngubah suasana hati kita. Kadang-kadang, kita bisa langsung merasakan perubahan mood kita begitu kita bergaul sama orang yang beda energinya. Jadi, penting banget nih buat kita ngeliat lingkungan sekitar kita dan juga temen-temen yang bisa ngasih kita semangat positif.

Intinya, ya, jangan asal pilih temen atau lingkungan, bro. Kita butuh yang bisa ngasih kita vibe positif dan dukungan. Karena dengan energi yang positif, kita bisa lebih bersemangat menghadapi hidup, kan? Jadi, yuk, pilih temen yang bisa jadi sumber semangat buat kita!

4. Sensitif terhadap Penilaian atau Kritik

Bro, jaman sekarang, kita sering banget merasa kebalikan gaul ketika ada yang nyerocosin kritik ke kita, ya kan? Coba bayangin, misalnya, lo lagi ngerasa jagoan banget, tiba-tiba ada yang melempar komentar nyebelin soal penampilan lo atau skill lo. Beneran, langsung bikin mood lo turun naik kayak roller coaster. Kayaknya sih, semua orang bisa relate dengan yang namanya sensitif terhadap kritik, ya kan?

Gue rasa, nggak cuma yang ngomong jelek aja yang bikin kita kepikiran, tapi kadang-kadang yang konstruktif juga bisa bikin kepala jadi mumet. Gimana nggak, kan, meskipun ada bagian yang berguna, tapi tetep aja ada bagian yang bikin kita merinding. Jujur aja, terutama kalau ngomongin soal penampilan atau keahlian kita, rasanya kayak dilempar ke lubang hitam. Bikin kesebel dan bikin merasa down.

Tapi yaudahlah, hidup kan nggak selalu soal bunga-bunga, ada juga duri-durinya. Kita juga harus bisa nangkep bahwa kritik itu bisa jadi bahan buat kita belajar, walaupun kadang sengaknya minta ampun. Yang penting, kita harus bisa bedain mana yang beneran bikin kita lebih baik dan mana yang cuma bikin kita pengen nangis dalam-dalam. Intinya, jangan terlalu ngambil hati, tapi juga jangan diabaikan. Kalo bisa, dipilah-pilah aja. Biar hati kita tetep adem, tapi otak tetep cerdas, bro!

5. Terpapar oleh Lingkungan yang Tidak Sehat

Bro, ngomongin lingkungan yang bikin mood kita jatuh itu kaya lagi bahas faktor pengganggu dalam perjalanan kita menuju kebahagiaan, ya kan? Bayangin aja, misalnya, kita lagi di sekitar orang-orang yang lebih suka bikin geger daripada ngomongin hal-hal positif. Wah, pasti bikin suasana hati jadi kacau balau dan stresnya naik terus!

Bukan cuma drama doang, tapi kalo ada konflik mulu atau suasana tegang yang nggak ada habisnya, bisa bikin pikiran kita jadi kayak mesin laundry yang muter terus. Nggak heran kalo akhirnya kita jadi ngerasa nggak nyaman dan stres parah.

Gimana nggak, kan? Cukup deket doang sama orang-orang yang selalu mengeluh atau negatif, udah bisa bikin mood kita ikutan negatif. Pokoknya, kayak virus aja, menular banget!

Jadi, menurut gue, kita harus pintar-pintar pilih lingkungan, bro. Cari yang positif dan sehat. Di situ kita bisa lebih nyaman, tentram, dan tentu aja, dukungannya bisa bikin kita lebih semangat dan bahagia. Gak ada salahnya kan mencari temen atau lingkungan yang bisa bener-bener ngebuat kita jadi versi terbaik dari diri kita sendiri? Yuk, cari lingkungan yang bisa ngebuat kita tumbuh dan bersinar, bro!

6. Terpengaruh oleh Hubungan yang Intens

Nah lo, coba deh, lu perhatiin gini nih. Kalo kita lagi deket banget sama seseorang, apapun itu, bisa jadi itu berpengaruh banget sama mood kita, bro. Misalnya, kalo kita sama pasangan, keluarga, atau temen deket, kan kita jadi lebih peka sama perasaan mereka. Jadi, gimana mereka ngelakuin sesuatu atau ngomong ke kita, bisa langsung ngaruh ke mood kita, gitu loh.

Contohnya, kalo pasangan kita tuh suka kasih perhatian dan sayang terus, pasti kan kita jadi lebih seneng dan mood kita jadi naik. Tapi kalo hubungan sama mereka lagi gak enak, misalnya lagi konflik atau ada masalah, ya jelas lah mood kita bisa turun banget.

Intinya, hubungan yang intens itu kayak bener-bener nyetel mood kita, bro. Kita jadi kayak lebih sensitif gitu sama apa yang mereka lakuin sama kita. Jadi, kalo baik, mood kita juga ikutan baik. Tapi kalo ada masalah, ya bisa bikin mood kita jadi jelek banget. Gitu aja sih, intinya kayak gitu.

7. Terpapar oleh Media Sosial dan Lingkungan Online

Bro, jangan remehin pengaruh sosmed dan lingkungan online, ya. Gak bisa dipungkiri, terus-terusan terjebak sama konten-konten negatif di sana bisa bikin mood jadi down banget. Bahkan, cuma baca komentar-komentar yang negatif atau bikin ribut aja udah cukup bikin kita stress atau emosi.

Selain itu, seringkali kita bandingin diri sama orang lain berdasarkan apa yang mereka pamerin di sosmed, kan? Nah, kalo kita merasa kalah atau gak sekeren mereka, bisa bikin kita jadi insecure atau sedih sendiri.

Jadi, gak ada salahnya buat sesekali ngelimit waktu kita di sosmed atau memilih konten yang lebih positif. Kita juga perlu inget kalau apa yang dipajang di sosmed itu kadang cuma highlight reel, alias yang terlihat bagus-bagus aja. Jadi, gak usah terlalu sreg gitu dengan apa yang kita liat di sana.

Intinya, bro, jaga mood dan mental kita, ya. Hindarin konten-konten yang bikin negatif, dan fokus sama hal-hal yang bisa bikin kita lebih bahagia dan produktif. Remember, kita punya kendali atas apa yang kita konsumsi di dunia maya ini. So, let's make it count!

8. Sensitif terhadap Perubahan Dinamika Hubungan

Bro, lo pernah ngerasa gak, kadang suasana hati bisa berubah drastis gara-gara ada perubahan di dalam hubungan sama orang lain? Gak peduli itu sama pacar, temen, atau keluarga, ya. Pas hubungannya berubah, bikin lo merasa gak enak atau cemas, tau gak? Misalnya tiba-tiba lo merasa diabaikan, kecewa, atau malah dikhianati sama orang yang lo sayang.

Ini nggak cuma soal perasaan doang, bro. Perubahan dalam hubungan bisa bikin lo merasa insecure atau gak stabil. Lo nggak tau pasti apa yang sebenernya terjadi, atau bahkan lo bisa ngerasa kayak kehilangan kendali atas hubungan lo sama orang itu. Pasti bikin gelisah banget, kan?

Ini adalah salah satu hal yang bisa bikin suasana hati jadi kacau, bro. Lo jadi gak yakin lagi sama situasi, bingung mau ngapain, dan bisa aja lo merasa kayak lagi jalan di atas tali tipis gitu. Jadi penting banget, bro, buat komunikasi yang jelas sama orang-orang penting dalam hidup lo. Supaya nggak ada miss komunikasi yang bisa bikin hubungan jadi amburadul. Lo butuh kejelasan dan kepercayaan dalam setiap hubungan, bro. Jadi, jangan ragu buat ngobrolin perasaan lo sama mereka, ok?

9. Terpapar oleh Stres atau Tekanan dari Orang Lain

Nih, gue cerita, ya. Kadang, hidup tuh kayak jadi korban stres dan tekanan dari orang-orang sekitar, lo tau? Misalnya, lo lagi chill-chill aja, tiba-tiba ada yang ngecas lo buat ngelakuin sesuatu yang lo nggak pengen. Gila, kan? Rasanya tuh kayak dimasukin ke dalam mesin pengaduk, bikin lo pusing, kesel, dan kadang sampe merinding.

Bayangin aja, lo lagi santai-santai, tiba-tiba temen lo cerita masalahnya, dan lo langsung kebawa-bawa. Trus, lo mikirin itu mulu sampe nggak bisa tidur, nggak bisa mikirin hal lain. Gila, kan? Padahal, itu bukan masalah lo, tapi entah kenapa, lo jadi ikutan terbawa suasana.

Stres dan tekanan dari orang lain itu bisa ngerubah suasana hati lo seketika, bro. Lo bisa langsung jadi gelisah, cemas, atau merasa kaya nggak sanggup nanggepin tekanan itu. Nggak heran kalo kadang kita bisa merasa kelelahan mental, karena harus selalu ngadepin tekanan-tekanan kayak gitu.

Jadi, ya, kadang kita mesti bisa ati-ati dan pinter-pinter ngatur diri, biar nggak terlalu kebawa suasana hati orang lain. Kita juga harus inget, bahwa nggak semua masalah itu harus jadi beban kita, kan? Yang penting, jaga kesehatan mental kita sendiri, biar bisa tetep waras di tengah-tengah stres dan tekanan dari orang lain.

10. Terpengaruh oleh Konflik atau Pertengkaran

Pertikaian sama orang lain bisa bikin mood kita jadi nyess atau ambyar, bro. Nah, ketika kita masuk dalam konflik atau bertengkar, bisa bikin emosi jadi labil banget. Kita bisa ngerasa kesel, emosi, atau malah baper. Dan, bahkan cuma mikirin pertikaian aja udah bisa bikin suasana hati jadi kacau balau, ngeri kan?

Pertikaian sama orang lain juga bisa bikin kita merasa kuyup atau nggak nyaman. Kita bisa merasa keknya ga bisa menyelesaikan masalah dengan baik atau nggak bisa ngontrol emosi. Dan itu bisa bikin kita merasa helpless atau hopeless gitu, bro.

Btw, kadang kita juga bisa ngerasa di-ghosting sama orang, lho. Jadi, misalnya lagi ada konflik, tapi lawan bicara kita malah ilang tanpa jejak. Itu juga bisa bikin suasana hati jadi drop, apalagi kalo udah ada masalah di tengah-tengah.

Intinya, konflik sama pertengkaran emang bisa bikin suasana hati jadi merana. Kita bisa ngerasa kaya di roller coaster emosi, naik turun terus. Dan yang paling penting, jangan lupa, bro, untuk cari solusi yang bener-bener constructive buat masalahnya biar nggak berlarut-larut.

Penutup

Nah, itu dia, 10 poin keren yang ngebahas kenapa mood kita bisa berubah karena ulah orang lain di sekitar kita. Dari sensitif sama reaksi mereka sampe terbawa sama konflik atau pertengkaran, semuanya bisa bikin mood kita ngacir ke mana-mana. Jadi, penting banget buat kita ngertiin perasaan dan emosi kita sendiri, juga cara kita ngeladeni pergaulan sama orang lain. Ayo, mari kita jaga mood kita biar tetep positif dan bahagia! Stay chill, bro!

ย