Ngomong-ngomong tentang Rumus Komunikasi, Ini Dia 10 Formula Keren Lainnya, Bro!

·

10 min read

Ngomong-ngomong tentang Rumus Komunikasi, Ini Dia 10 Formula Keren Lainnya, Bro!

Yooo, sobat PulauWin! Hari ini kita bakal bahas tentang rumus-rumus komunikasi yang bisa bikin kita jadi jagoan dalam ngomong. Jadi, udah pada tau kan tentang rumus SEES (Statement, Explain, Example, Summary) yang diajari dosen? Nah, kali ini gue bakal kasih tau 10 formula keren lainnya yang bisa bikin komunikasi kita makin mantap. Langsung aja, bro, kita mulai!

1. AIDA (Attention, Interest, Desire, Action)

Kita punya nih trik keren yang namanya AIDA, guys! Nah, ini trik jitu buat bikin promosi atau iklan yang bener-bener kece. Pertama-tama, kita harus bikin orang-orang tuh bener-bener fokus (Attention) sama yang kita mau kasih tau. Jadi, misalnya kita bikin headline yang super eye-catching atau visual yang bikin orang langsung ngelirik. Nah, setelah mereka fokus, langkah selanjutnya adalah bikin mereka tertarik (Interest) banget sama apa yang kita tawarin. Bisa jadi dengan ngasih informasi keren atau nunjukin keunggulan produk yang bikin mereka penasaran pengen tau lebih banyak.

Trus, setelah mereka kecipratan sama informasi atau produk kita, langkah selanjutnya adalah ngebakar semangat mereka buat pengen banget (Desire) punya atau nyoba apa yang kita tawarin. Nah, di sini kita bisa manfaatin testimoni orang yang udah nyoba produk kita atau kasih penawaran spesial yang bikin mereka gak bisa nolak. Pokoknya, kita harus bikin mereka ngerasa ketinggalan banget kalo gak mencoba atau punya produk kita.

Dan yang terakhir, tapi nggak kalah penting, adalah langkah Action. Nah, di sini kita ngajak mereka langsung bertindak (Action) sesuai dengan yang kita mau. Misalnya, ngajak mereka langsung beli produk kita atau sign up buat dapetin penawaran eksklusif. Jadi, jangan lupa selalu kasih mereka panggilan untuk bertindak setelah mereka kebayang betapa keren dan pentingnya produk atau informasi yang kita tawarin, ya guys!

2. WIIFM (What’s In It For Me?)

Kedua, ada nih trik keren yang namanya WIIFM, guys! Jadi, intinya tuh kita harus nanya pada diri kita sendiri, "Ada apa untungnya buat gue?" Ini penting banget, bro. Jadi, pas kita lagi ngobrol sama orang lain, kita harus bisa liat dari sisi mereka, tau gak? Kita harus bisa ngejelasin ke mereka, apa sih untungnya atau manfaat yang bakal mereka dapetin dari yang kita omongin. Jadi, jangan cuma mikirin apa yang kita mau, tapi juga mikirin apa yang mereka butuhin, kan?

Jadi, intinya adalah ngomongin hal-hal yang bener-bener bikin mereka kepincut. Kita harus ngasih tau mereka betapa keuntungannya buat mereka. Misalnya, kalo kita lagi promosiin produk, jangan cuma ngomongin fitur-fitur produknya, tapi juga kasih tau gimana produk itu bisa bantu mereka atasin masalah atau butuhin mereka, bro. Pokoknya, selalu pikirin aja gimana caranya kita bisa ngasih mereka apa yang mereka pengen, bukan cuma apa yang kita mau.

Jadi, intinya adalah jadiin mereka sebagai pusat perhatian kita, tau gak? Kita harus bisa liat dunia dari sudut pandang mereka. Jadi, kalo kita bisa bikin mereka ngerasa kayak "Wow, ini bener-bener buat gue!", mereka pasti bakal lebih tertarik buat dengerin apa yang kita omongin. Jadi, inget-inget ya, bro, yang penting bukan cuma apa yang kita mau sampaikan, tapi juga apa yang mereka butuhin dan pengen tau.

3. PPP (Purpose, People, Process)

Ada nih trik seru lagi yang namanya PPP, guys! Ini tuh kaya panduan sebelum kita mulai ngomongin sesuatu. Pertama, kita harus jelasin nih, apa sih tujuan kita (Purpose) ngomongin hal itu. Trus, yang gak kalah penting, kita juga harus tau siapa yang kita ngomongin, bro. Kita harus paham banget siapa target audiens (People) kita biar kita bisa ngomong sesuai sama level mereka, paham kan? Terus, yang terakhir, kita juga harus punya rencana (Process) tentang cara kita mau ngomongin pesan kita supaya maksimal banget, guys.

Jadi, intinya tuh kita harus paham betul nih, apa tujuan kita ngomongin sesuatu. Kita harus jelasin dengan jelas apa yang kita mau dapetin dari ngomongin itu, ya. Trus, yang kedua, kita harus tau siapa yang bakal dengerin kita. Kita harus ngomong sesuai sama apa yang mereka ngerti dan butuhin, biar mereka bisa nerima apa yang kita omongin dengan baik. Dan yang terakhir, kita juga harus punya rencana matang tentang cara kita ngomongin itu. Jadi, jangan cuma ngomong asal-asalan, tapi pikirin juga strategi yang paling efektif buat ngasih tau pesan kita.

Pokoknya, dengan PPP ini, kita bisa lebih siap dan terstruktur dalam ngomongin apapun, guys. Kita bisa jadi lebih efektif dan tepat sasaran dalam menyampaikan pesan atau informasi kita. Jadi, gak ada salahnya buat pake trik keren ini sebelum kita mulai ngobrol atau ngomongin sesuatu, kan?

4. BLUF (Bottom Line Up Front)

Bro, ada lagi nih trik keren yang namanya BLUF! Ini tuh bikin kita langsung ngomong apa yang penting banget (Bottom Line), tanpa perlu muter-muter dulu. Jadi, gak perlu ribet-ribet, langsung kasih tau intinya aja. Ini bikin pendengar kita langsung paham, tanpa harus nunggu lama atau mikirin yang lain.

Jadi, intinya kita tuh harus to the point, bro. Gak perlu banyak basa-basi, langsung aja ke intinya. Kita harus ngomongin apa yang penting banget dari yang kita mau sampaikan. Jadi, gak ada deh yang namanya nyasar ke topik yang gak penting, kan? Dengan BLUF, pendengar kita langsung ngerti apa yang kita maksud tanpa harus dijelasin berlama-lama.

Pokoknya, dengan trik BLUF ini, kita bisa bikin komunikasi jadi lebih efektif dan cepet. Gak perlu deh ngeluarin banyak kata-kata, cukup kasih tau intinya aja. Jadi, ngomong jadi lebih ringkas tapi tetap jelas dan langsung to the point. Mantap, kan, bro?

5. PESOS (Paid, Earned, Shared, Owned)

Buat kalian yang lagi main-main di media sosial, nih ada trik seru namanya PESOS. Gini, bro, ini bukan cuma sekedar rumus biasa, tapi ini keren banget buat bikin strategi promosi di jagat maya. Pertama-tama, kita mulai dengan yang bayar (Paid), ya, kayaknya udah pada tau lah, iklan yang kita tebar di sana-sini dengan imbalan duit. Trus, yang kedua, yang kita dapetin (Earned), gitu. Jadi ini kayak review dari pengguna atau pemberitaan dari media, yang bisa bikin nama kita makin melejit.

Lanjut, yang ketiga itu yang dibagikan (Shared), bro. Nah, ini nih yang bikin hati kita berbunga-bunga, konten yang kita bagikan bisa viral di media sosial. Makin banyak yang ngelike, nge-share, makin jadi terkenal deh kita di dunia maya. Terus, yang terakhir, yang dimiliki (Owned), seperti konten-konten keren yang kita punya di website atau blog kita sendiri. Jadi kita punya kontrol penuh atas konten-konten itu dan bisa kita pakai buat nge-tarik perhatian orang-orang.

Pokoknya, dengan PESOS ini, kita bisa jadi lebih kreatif dalam mengatur strategi di media sosial, bro. Gak cuma ngandelin iklan berbayar, tapi kita bisa manfaatin review, konten yang bisa bikin viral, sampe punya konten-konten keren di platform kita sendiri. Jadi, yuk kita main di media sosial dengan strategi yang lebih cerdas lagi!

6. SO WHAT (Significance, Offer, What’s next, How it affects them)

Nih, gue kasih tau konsep SO WHAT. Jadi, ini kayak trik buat ngomongin sesuatu biar lebih nyambung dan berguna gitu. Pertama-tama, kita fokus ke makna atau signifikansi dari topik yang lagi kita omongin, biar yang denger bisa nyambung sama pentingnya. Terus, kita kasih tau saran atau tawaran yang kita punya, supaya pembicaraan jadi lebih produktif. Abis itu, kita jabarin apa langkah selanjutnya yang harus diambil, gitu deh, biar nggak cuma omong doang tapi juga ada tindakan nyata.

Gitu kan, jadi misalnya lagi ngomongin tentang rencana liburan. Pertama, kita bisa ngomongin signifikansinya, misalnya bahwa liburan itu penting buat refreshing dari rutinitas dan bikin kita recharge energi. Terus, kita bisa tawarin beberapa ide tempat liburan atau kegiatan seru yang bisa dilakukan, biar pembicaraan jadi lebih bermanfaat. Nah, setelah itu, kita bisa saranin untuk mulai ngecek jadwal atau booking tempat liburan yang udah dipilih, sebagai langkah selanjutnya. Dan tentunya, jelasin juga gimana liburan itu bakal ngaruh positif buat mood dan kesehatan mental mereka.

Jadi intinya, dengan pendekatan SO WHAT ini, pembicaraan jadi lebih kaya makna dan nggak cuma sebatas omong kosong. Kita bisa ngasih saran atau tawaran yang berguna dan ngajakin orang buat bertindak lebih lanjut, sambil ngebahas dampak positifnya buat mereka. Gitu aja sih, simple tapi powerful banget!

7. KISS (Keep It Short and Simple)

Nih, gue cerita soal KISS, bukan cuma kepanjangan dari ciuman aja, tapi juga prinsip yang penting banget dalam komunikasi, bro! KISS itu singkatan dari Keep It Short and Simple, artinya, kita harus jaga supaya komunikasi kita pendek dan gampang dimengerti. Jadi, nggak perlu ribet-ribet pake bahasa yang susah atau panjang lebar. Intinya, bikin pembicaraan jadi simpel dan nyambung.

Gimana gitu kan, jadi misalnya lagi mau ngasih info atau ngomongin sesuatu, gak perlu lebay-lebay pake bahasa yang ribet banget. Kita bisa jaga supaya pendek dan langsung to the point. Dengan begitu, orang lain juga bisa lebih cepet ngertiin apa yang kita maksud tanpa perlu mikirin jargon-jargon atau kalimat yang rumit.

Jadi, intinya, dengan prinsip KISS ini, komunikasi jadi lebih efektif dan nggak bikin pusing. Kita bisa ngomong apa yang kita mau sederhana aja, tanpa perlu bikin ribet. Jadi, next time mau ngomong atau ngasih info, jangan lupa KISS, bro!

8. FEW (Facts, Emotions, Why)

Coba deh, gue cerita soal FEW, nih, bro. Gak cuma singkatan buat beberapa, tapi juga strategi keren buat komunikasi yang lebih mantap. FEW itu kepanjangan dari Facts, Emotions, dan Why, loh. Jadi, kita gabungin fakta dengan perasaan dan alasannya buat bikin komunikasi kita jadi makin keren. Gak cuma ngebahas data, tapi juga bikin orang ngerasain dan ngerti alasan di balik data itu.

Jadi, gimana ceritanya? Misalnya, lagi diskusi tentang suatu topik, kita bisa mulai dengan ngasih fakta yang ada, langsung to the point. Terus, kita tambahin sentuhan emosi biar pembicaraan jadi lebih nyambung dan bikin orang ngerasa terlibat. Nah, terakhir, jelasin juga kenapa fakta-fakta itu penting, biar orang bisa ngerti alasan di baliknya.

Jadi, intinya dengan pendekatan FEW ini, komunikasi jadi lebih berkesan dan nggak monoton. Kita bisa ngasih data sambil ngerangsang emosi orang lain dan menjelaskan alasan di baliknya. Jadi, selain ngasih informasi, kita juga bisa bikin orang lain ngerasa terlibat dan lebih ngertiin pentingnya topik yang kita bahas.

9. RACE (Research, Analyze, Communicate, Evaluate)

Bro, ada nih rumus keren yang bisa jadi andalan buat kalian yang lagi deal dengan proyek atau tim. Namanya RACE, gak cuma buat balapan aja, tapi juga buat strategi jitu dalam mengelola proyek. Jadi, pertama-tama kita harus rajin riset (Research) tentang apa yang perlu kita lakukan atau sampaikan. Setelah itu, kita analisis (Analyze) hasil riset itu biar bisa bikin keputusan yang tepat. Nah, setelah semua data di tangan, saatnya komunikasikan (Communicate) keputusan atau rencana kita ke tim atau pihak terkait. Terakhir, jangan lupa evaluasi (Evaluate) hasilnya dan lihat apa yang bisa kita perbaiki ke depannya.

Jadi, gimana ceritanya? Misalnya lagi ada proyek besar, kita harus mulai dari riset dulu, cari tau semua yang perlu kita ketahui tentang proyek itu. Setelah dapet data, kita harus analisis dengan cermat buat bikin keputusan yang paling tepat. Nah, abis itu, saatnya kita sampaikan keputusan atau rencana kita ke tim atau pihak terkait, biar semua bisa nyambung. Terakhir, jangan lupa juga evaluasi hasilnya, biar bisa belajar dari kesalahan dan terus berkembang ke depannya.

Jadi, intinya dengan pendekatan RACE ini, kita bisa jadi lebih efektif dalam mengelola proyek atau tim. Dari mulai riset, analisis, komunikasi, sampe evaluasi, semua langkahnya udah tercover. Jadi, gak ada alasan buat gagal, asal kita terapin dengan baik.

10. STAR (Situation, Task, Action, Result)

Terakhir, ada lagi rumus keren yang bisa banget buat ngebantu pas wawancara kerja atau mau nunjukin pencapaian kita, bro. Namanya STAR, bukan bintang di langit ya, tapi singkatan buat Situation, Task, Action, dan Result. Jadi, ceritanya kita mulai dengan ngasih gambaran tentang situasi (Situation) yang kita hadapi. Terus, kita jelaskan tugas (Task) atau tantangan yang harus kita atasi. Nah, selanjutnya, kita ceritain langkah-langkah atau aksi (Action) yang kita ambil buat ngatasi situasi atau menyelesaikan tugas itu. Dan yang terakhir, yang paling keren, kita ceritain hasil (Result) atau pencapaian dari tindakan kita.

Jadi, gimana ceritanya? Misalnya, waktu wawancara kerja, kita bisa pake rumus STAR ini buat ngasih contoh pencapaian kita. Kita mulai dengan ngasih latar belakang tentang situasi yang kita hadapi, trus cerita juga tugas atau tantangan yang harus kita selesain. Nah, abis itu, kita ceritain langkah-langkah yang kita ambil, kaya strategi atau tindakan konkret yang kita lakuin. Terakhir, yang bikin kita keliatan paling keren, ceritain hasil atau pencapaian dari aksi kita itu.

Jadi, dengan pendekatan STAR ini, kita bisa ngasih contoh pencapaian atau menunjukkan kemampuan kita dengan cara yang sistematis dan efektif. Dari mulai ngasih situasi, tugas, aksi, sampe hasilnya, semuanya udah ter-cover. Gak ada lagi deh yang bilang kita gak bisa nunjukin potensi kita dengan jelas.

Penutup

Nah, gitulah 10 rumus komunikasi keren yang bisa bikin kita jadi jago dalam ngomong. Mulai dari AIDA buat bikin iklan sampai STAR yang berguna banget buat ngejawab pertanyaan di wawancara kerja, semuanya bisa kita terapin dalam berbagai situasi, bro! Jadi, tinggal pilih aja yang cocok dan sesuai sama gaya komunikasi kita.

Semoga artikel ini bisa jadi referensi yang bermanfaat buat kalian semua, ya! Pokoknya, dengan paham dan mengaplikasikan rumus-rumus ini, kita bisa jadi lebih jago dan percaya diri dalam berkomunikasi. So, let's rock the communication world together! Peace out, guys!